Naskah Drama Malin Kundang



Malin Kundang adalah sebuah cerita legenda (dongeng) yang cukup lekat ditelinga masyarakat Indonesia. Karena kisahnya yang menyentuh, cerita legenda Malin Kundang akhirnya banyak dimainkan dalama sebuah pertunjukan drama.

Ada sekian banyak cerita legenda yang diangkat menjadi sebuah pertunjukan drama, dan salah satu diantaranya yang paling populer adalah cerita Malin Kundang. Dan bagi Anda yang sedang mencari naskah drama kisah Malin Kundang, dibawah ini contohnya.

Sebagai catatan, apabila ada kekurangan dalam penulisan naskah drama Malin Kundang dibawah ini, hal tersebut semata-mata karena keterbatasan pengetahuan penulis, dan hal tersebut tidaklah disengajakan.

Contoh Naskah Drama Malin Kundang

Jenis drama: Cerita Legenda
Judul: Malin Kundang
Durasi: Drama singkat
Jumlah pemain: 5 Orang

1. Malin Kundang
2. Mande
3. Rasyid
4. Saudagar
5. Putri

Pada jaman dahulu kala di Pantai Air Manis, Padang Sumatera Barat ada seorang janda bernama Mande Rubayah, janda tersebut mempunyai seorang anak laki laki bernama Malin Kundang Kundang. Malin Kundang sangat disayangi ibunya lantaran sejak ia kecil sudah ditinggal oleh sang ayah. Malin Kundang pun telah tumbuh dewasa , dan ia merasa harus bisa merubah kehidupan ekonomi keluarganya. Pada suatu hari Rasyid, yang tidak lain adalah teman Malin Kundang mengetahui bahwa ada kapal besar yang sedang bersandar dipantai Air Manis dan ia berniat mengajak Malin Kundang untuk ikut merantau bersamanya.

Rasyid             :  Asalamualaikum Wr. Wb.
Malin Kundang               : Walalaikum Salam Wr. Wb. Oh kamu, ada apa Rasyid?
Rasyid             : Ada kabar baik untuk kita berdua. Saya tadi melihat ada sebuah kapal besar yang sedang bersandar di pantai Air Manis siapa tau kita bisa ikut merantau lewat kapal itu, maukah engkau ikut merantau denganku?
Malin Kundang               : Wah kebetulan sekali saya juga bosan hidup miskin saya mau merubah nasib, ya saya mau sekali jadi kapan kita mulai berangkat?
Rasyid             : Bagaimana kalau besok pagi?
Malin Kundang               : Ya sudah lebih cepat lebih baik, tetapi saya harus meminta restu kepada ibuku dulu.
Rasyid             : Baik besok saya tunggu kau di dermaga jam 9 .
Malin Kundang               : Iya terimakasih sobat .
Malam harinya Malin Kundang segera meminta restu kepada ibunya yang baru saja pulang bekerja
Malin Kundang               : Ibu saya mau merubah nasib kita ...
Mande             : Bagaimana caranya?
Malin Kundang               : Tadi pagi saya di beri tahu Rasyid ada kapal yang sandar di pantai desa kita jadi kami akan pergi merantau lewat kapal itu
Mande             : Malin Kundang, apakah kau tega meninggalkan ibumu yang sudah tua ini sendirian?
Malin Kundang               : Malin Kundang juga tidak tega, tapi Malin Kundang juga ingin merubah nasib kita dan menjadi kaya.Malin Kundang sudah bosan hidup miskin terus menerus bu.
Mande             : Ya sudah Malin Kundang kalau memang demikian keinginanmu, ibu juga menginginkan agar kau menjadi orang kaya dan sukses, ibu hanya dapat mendo'akan supaya engkau berhasil. Kapan engkau akan berangkat, anakku?
Malin Kundang               : Malin Kundang berangkat besok pagi bu.
Mande             : Secepat itukah nak, kau meninggalkan ibu sendirian?
Malin Kundang               : Iya bu. Doakan Malin Kundang agar selamat sampai tujuan.
Keesokan harinya, Malin Kundang disertai oleh ibunya dan Rasyid pergi menuju ke pantai desa mereka, tempat kapal besar itu bersandar.
Mande             : Berhati-hatilah Malin Kundang! Doa Ibu akan selalu menyertaimu.
Malin Kundang               : Baik ibu! Tunggulah Malin Kundang pulang dengan harta yang cukup untuk kita berdua.
Begitulah, Malin Kundang dan Rasyid berangkat menuju ke tanah perantauan. Sedangkan, ibu Malin Kundang tetap tinggal di Kampung Pantai Air Manis.

Pas tiba ditempat perantauan, Rasyid dan Malin Kundang beristirahat disebuah warung.

Malin Kundang               : Bagaimana kita, kita akan kerja apa?
Rasyid             : Tidak tahu Malin Kundang, saya juga sedang memikirkannya.
Tiba-tiba seseorang di warung tersebut mendengar percakapan Malin Kundang dan Rasyid.
Saudagar         : Apakah kalian benar sedang mencari pekerjaan?
Rasyid             : Benar, Tuan!
Saudagar         : Kebetulan saya sedang mencari 2 orang pekerja. Apakah kalian mau bekerja di tempatku?
Rasyid             : Tentu saja kami mau Tuan. Kapan kami dapat mulai bekerja?
Saudagar         : Kalian bisa mulai bekerja besok pagi di rumah saya.
Malin Kundang               : Rumah Tuan dimana?
Saudagar         : Mari ikutlah denganku.

Malin Kundang dan Rasyid ikut saudagar pergi kerumahnya. Saudagar tersebut menyewakan salah satu kamar di rumahnya untuk ditinggali oleh Malin Kundang dan Rasyid. Pada keesokan harinya mereka mulai bekerja dan diawasi terus oleh saudagar, dan rupanya Malin Kundang lebih giat dan rajin jika di bandingkan dengan Rasyid dan sang saudagar pun menyadari hal itu.

Hingga kemudian anak saudagar yang bernama putri datang dan melihat kedua karyawan baru ayahnya itu, dan rupanya putri juga kagum dengan wajah rupawan yang dimiliki Malin Kundang serta kerajinannya hingga akhirnya putri pun jatuh cinta pada pandangan pertama .

Putri                : Ayah siapa nama karyawan baru itu .
Saudagar         : Yang mana?
Putri                : Yang rajin dan tampan itu.
Saudagar         : Oh itu namanya Malin Kundang
Putri                : Oh rupanya namanya Malin Kundang
Saudagar         : Memangnya ada apa ?
Putri                : Tidak ada apa-apa Ayah, putri cuma bertanya saja.
Saudagar         : Oh ya sudah.
Putri                : Baik Ayah

Sejak hari itu, Putri semakin kagum dan cinta pada Malin Kundang. Putri selalu memperhatikan Malin Kundang diam-diam.

Setelah bekerja selama dua tahun pada ayah Putri, Malin Kundang sudah menjadi orang yang kaya karena dia selalu rajin bekerja. Rasyid dipulangkan ke kampung halamannya karena dia tidak rajin seperti Malin Kundang. Hubungan Putri dan Malin Kundang semakin dekat hingga akhirnya mereka menikah.

Sebulan setelah menikah, Malin Kundang dan Putri pergi untuk berdagang di perkampungan Pantai Air Manis. Ketika Malin Kundang dan Putri sampai di desa tersebut, Malin Kundang bertemu dengan Rasyid yang kala itu sedang melamun di pinggir pantai.

Malin Kundang               : Hai rasyid.
Rasyid             : Oh Malin Kundang rupanya kau sudah sukses sekali ya.. wah kamu sudah jadi orang kaya sekarang. Wah.. engkau sudah menjadi suami dari Putri.. Selamat ya!
Malin Kundang               : Iya Syukur Alhamdulillah. Engkau sih dulunya kerja malas-malasan, jadi kena batunya.
Rasyid             : Benar apa yang engkau katakan itu.
Malin Kundang               : Ya sudah saya mau berdagang dulu ..
Rasyid             : Iya.
Mendengar berita baik tersebut Rasyid  segera mengabari Mande
Rasyid             : Mak Malin Kundang sudah kembali dia sekarang di dermaga
Mande             : Benarkah itu ?
Rasyid             : Ya mak, ayo kita kesana sekarang.
Mande dan Rasyid pergi ke dermaga untuk menemui Malin Kundang. Sesampainya di dermaga.
Mande             : Malin Kundang , Malin Kundang (berteriak), Malin Kundang anakku , kau sudah kembali nak. Ibu sangat merindukanmu.
Putri                : Kau siapa wanita tua? Berani mengaku sebagai ibu suamiku?
Mande             : saya memang ibunda Malin Kundang.
Malin Kundang               : Apa kau gila, saya tidak pernah mempunyai ibu miskin, tua seperti kau.
Mande             : Ini Ibumu nak,aku yang melahirkan dan membesarkanmu,mengapa engkau seperti ini?
Putri                : Suamiku tidak punya ibu yang miskin, tua dan dekil sepertimu.
Malin Kundang               : Kau bukan ibuku! Menjauhlah dariku, wanita tua (sambil mendorong Mande dan segera pergi meninggalkan ibunya).
Kemudian sang ibu menangis sedih, anak yang dilahirkan dan dibesarkannya tidak mengakuinya.
Air matanya berlinang. Malin Kundang segera pergi dari desa.
Mande             : Ya Allah, mengapa anakku satu-satunya seperti itu?Aku yang melahirkan dan membesarkan dia Ya Allah.Berilah Ia teguranmu, sesungguhnya dia adalah anak yang durhaka!

Tiba-tiba di tengah perjalanan,badai datang,angin bertiup kencang,gelombang air laut naik,kilat menyambar-nyambar,kapal pun terguncang.

Malin Kundang               : Ada apa ini??Badai begitu besar.

Tiba-tiba kilat menyambar Malin Kundang.

Malin Kundang               : Aaaaarccccckkkkkhhhhh……!!!!!!!!”

Dan pada saat itu juga berubahlah Malin Kundang menjadi sebuah batu. Malin Kundang berubah diri menjadi batu akibat telah mendurhakai ibunya. Oleh yang demikian, maka kita tidak boleh durhaka terhadap kedua orangtua kita, terutama durhaka kepada seorang ibu.

Itulah naskah drama Malin Kundang, semoga naskah drama Malin Kundang diatas bermanfaat bagi Anda yang mungkin saja sedang sangat membutuhkannya.

Jangan lewatkan juga beberapa naskah drama menarik lainnya:
Good luck for your drama stage!
loading...

Kumpulan naskah drama » naskahdramapersahabatan.blogspot.com

Post title: Naskah Drama Malin Kundang
Written by: Lika Amalia

Bagi yang ingin co-pas artikel, dimohon dengan sangat untuk menyertakan link yang menuju ke laman artikel Naskah Drama Malin Kundang ini.

Jika artikel diatas bermanfaat, silakan like/bagikan dengan teman Anda di social media dengan menggunakan widget share dibawah ini.

0 Response to "Naskah Drama Malin Kundang"

Posting Komentar

Silahkan tinggalkam komentar:

- Sopan
- No spam
- No actives link

close